Tehnik Membuat Karya Tulis

Diposting oleh chairil muhsin laskar senja
Kamis, 29 Oktober 2009


Teknik-Teknik Membuat Karya Tulis yang Efektif




Tidak ada yang menangkal bahwa menulis adalah sesuatu yang penting, sebab tulisan dapat mengungkapkan pesan menulis, dan mengekspose pikiran-pikiran serta gagasan-gagasannya. Keterampilan menulis mutlak diperlukan untuk menulis khutbah, diktat, rekomendasi, bulletin, pamflet, koran, dan majalah.

Keterampilan Menulis
Tidak sedikit orang yang enggan menulis dengan dalih kesulitan, atau menganggap bahwa menulis adalah hobi dan bakat yang tidak dimiliki oleh setiap orang Seorang penulis terkemuka berkata, “Jika ada penulis besar mengatakan bahwa menulis adalah bakat, maka penulis yang lain mengatakan bahwa faktor bakat sesuangguhnya hanya berperan 10% begi keterampilan menulis. Sedangkan 90% lainnya merupakan hasil dari latihan menulis yang dilakukan dengan tekun dan tidak mengenal lelah.”

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menulis bagi seorang muslim.

a. Seorang muslim berbeda dengan non-muslim, karena ia merasa bertanggung jawab terhadap setiap kata yang ditulisnya.
b. Penulis yang bertakwa dan menghargai dirinya, tidak sepatutnya mencuri hasil karya orang lain dan mengklaimnya sebagai hasil karyanya sendiri.
c. Tujuan menguasai keterampilan menulis ini bukan semata-mata untuk mencari popularitas dan pujian orang.
d. Bahasa yang digunakan dalam karya tulis adalah bahasa yang jelas, ringkas, dimengerti oleh pembaca dan fokus.
e. Jangan berusaha menulis untuk memikirkan hasil yang terbaik pada karya tulis yang pertama, karena tujuan utama Anda adalah menuangkan gagasan dan pendapat Anda diatas kertas tanpa harus memedulikan kesalahan-kesalahan yang mungkin Anda lakukan.

Tujuan Menulis
Muhammad bin Hazm menyebutkan bahwa tujuan seorang muslim yang baik dalam membuat karya tulis adalah membuat inovasi baru, melengkapi sesuatu yang kurang, menjelaskan seuatu yang rumit, meringkas sesuatu yang panjang tanpa mengurangi intisarinya, menghimpun sesuatu yang berserakan, dan mengoreksi kesalahan penulis. Ketentuan ini untuk karya tulis dalam bentuk penelitian dan buku. Menulis artikel bertujuan untuk memaparkan kebajikan, memoeringatkan kejahatan, mengingatkan orang yang lupa, mengambil kasus-kasus dimasyarakat, memperkenalkan para ulama, dll.

Kaidah-Kaidah Tulisan yang Efektif
Karya tulis yang efektif harus berdasar pada kaidah-kaidah sehingga tampil dalam format yang efektif.
Kaidah-kaidah itu antara lain:
1. Lengkap
Teks yang ditulis memuat berbagai macam dan banyak informasi, fakta atau dalil syar’I yang diperlukan untuk mengantisipasi reaksi pembaca.

2. Simpel. Kesuksesan penyampaian pesan terletak pada pemilihan jalan terpendek yang untuk bisa mencapai tujuan. Simpel disini maksudnya adalah suatu format antara singkat dan panjang. Jika suatu format terlalu singkat, maka akan terasa kurang, sedangkan jika terlalu panjang, maka akan menjemukan. Sebaiknya, penulis selalu konsisten pada hal-hal dibawah ini:
a. Menghilangkan kalimat-kalimat yang tidak penting.
b. Menghilangkan kalimat-kalimat yang terulang-terulang.
c. Menghindarkan pembahasan yang melebar.
d. Menghindari kalimat yang didramatisasi secara berlebihan.
e. Menghindari kalimat yang samara tau sulit dipahami.
f. Menghindari pengantar atau pendahuluan yang terlalu panjang.

3. Akurat. Akurat dalam arti, tulisan itu konkrit dan tidak berputar-putar pada kata-kata atau topik-topik yang umum. Ciri-ciri tulisan yang akurat yaitu:
a. Ada penjelasan tentang istilah-istilah dan paham-paham.
b. Akurat dalam menerjemahkan kutipan dari bahasa asing.
c. Akurat dalam menyebut nama.
d. Akurat dalam menyebut tanggal dan angka.
e. Membedakan dengan jelas antara kalimat kutipan dengan kalimat penulis dengan mencantumkan tanda petik.
f. Akurat dalam mengutip ayat, menyebutkan sumber hadits, dan pemilik suatu pendapat secara tepat.

4. Objektif. Penulis harus membedakan antara pendapat dan fakta, netral dan tidak memihak kecuali pada kebenaran yang didasarkan pada dalil-dalil syar’I yang otentik. Contoh-contoh tindakan yang tidak objektif:
a. Memberikan predikat kepada orang lan dengan predikat-predikat yang negatif yang tidak sesuai dengan realitanya.
b. Mengabaikan peristiwa-peristiwa yang penting atau keberhasilan-keberhasilan positif karena pelaku dan pemiliknya adalah orang yang tidak disukai.
c. Menyajikan opini sebagai fakta.
d. Menyebutkan sisi positif tanpa menyebutkan sisi negatifnya, dan sebaliknya.
e. Menampilkan aktivitas tertentu secara berulang-ulang sebagai sarana promosi.

5. Jelas. Jelas disini ada dua macam, yakni jelas redaksional dan jelas isinya.
a. Jelas redaksional, artinya susunan bahasanya sederhana dan tidak berbelit-belit. Hal-hal yang dapat membantu kejelasan redaksional:
- Konsisten terhadap kaidah gramatika (tata bahasa).
- Konsisten terhadap kaidah penulisan huruf.
- Konsisten terhadap kaidah penggunaan tanda baca.
b. Kejelasan isi, maksudnya adalah sebuah topik tidak mungkin dijelaskan dengan baik, kecuali apabila topik tersebut sudak dipahami dengan baik dan benar, sebab orang yang tidak memahami suatu masalah tidak mungkin bisa mengungkapkannya dengan jelas dan benar
Kejelasan karya tulis ditentukan oleh hal-hal berikut ini:
a. Kosakata
- Menghindari penggunaan kosakata yang memiliki lebih dari satu makna (homonim).
- Menghindari kosakata yang sulit.
- Menghindari kosakata yang asing bagi pembaca.
- Menghindari penggunaan kosakata yang memiliki kesamaan makan secara berlebihan.
- Boleh menggunakan kosakata yang popular seperti strategi, demokrasi, dll.
b. benar menurut kaidah tata bahasa.
- Tidak mengulangi kata kecuali terpaksa.
- Kata-kata yang ada dalam satu kalimat harus saling terkait secara harmonis.
- Simpel tapi lengkap.
- Menggunakan susunan kalimat aktif dan bukan pasif, sebab ungkapan langsung lebih baik daripada ungkapan tidak langsung.
- Sebaiknya, setiap kalimat hanya memuat satu gagasan saja secara lengkap.
c. Paragraf
Kumpulan dari kalimat membentuk paragraf. Kumpulan paragraf akan membentuk artikel atau topk. Untuk Membuat paragraf yang jelas, diperlukan rambu-rambu berikut ini:
- Gaya bahasa yang benar, menurut tata bahasa dan gaya bahasa yang harus sesuai dengan karakter materi yang dipilih, terutama jika topiknya adalah disiplin ilmu yang spesifik.
- Panjang paragraf harus disesuaikan dengan panjan topic.
- Pembaca merasa ada informasi baru pada tiap paragraph.
- Tidak mengulangi pesan yang sama pada paragraph-paragraf yang berdekatan.
- Tidak ada kontradiksi antara satu paragraph dengan paragraph yang lain.
- Tidak berlebihan dalam menggunakan gaya bahasa sastra.
- Membuat perumpamaan, menyebutkan kejadian, dan kisah-kisah yang relevan.

6. Relevan. Maksudnya, topik yang kita angkat harus relevan dengan kepentingan pembaca.
Sumber:
Melejitkan Potensi Diri, Adil bin Muhammad Al-Abd: Elba
Simak juga di www.belajarislam.com

  1. Ipin Says:
  2. good info sob..thanks

     
  3. buat ipin.....terimakasihhhhhhh atas koment nya semoga blog ini bermanfaat bagi siapa saja.....amin.........

     
  4. Salam kenal mas,,,,saya sangat senang ada yg ngasih ajar bwt jd penulis...makasih...

     

Posting Komentar

eits jangan di close dulu, tinggalin pesan dung buat aku...!!!!

Blogger Template New Plus Blue

Designed by : Edo Pranata XML Coded by : Edo Pranata